Home News Keagamaan Bupati Tiwi Siap Dukung Sinergi Pemberdayaan Ekonomi Rumah Mualaf

Bupati Tiwi Siap Dukung Sinergi Pemberdayaan Ekonomi Rumah Mualaf

64
0
Bupati Purbalingga dalam acara Pengukuhan Pengurus Rumah Mualaf Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Purbalingga Masa Khidmat 2022 - 2027 di Pendopo Dipokusumo, Rabu, (25/01).

PURBALINGGA – Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi siap mendukung program Rumah Mualaf Purbalingga, salah satunya dalam hal pemberdayaan ekonomi. “Tidak hanya dari Baznas, Pemkab Purbalingga bisa ikut mensupport pemberdayaan ekonomi karena banyak program untuk pelaku UMKM termasuk dana stimulan dan para mualaf bisa menjadi sasaran penerima,” ujar Bupati dalam acara Pengukuhan Pengurus Rumah Mualaf Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Purbalingga Masa Khidmat 2022 – 2027 di Pendopo Dipokusumo, Rabu, (25/01).

Bupati berharap pengurus Rumah Mualaf Purbalingga yang terkukuh bisa istiqomah menjalankan tugas mewujudkan apa yang menjadi visi misi organisasi. “Dengan adanya Rumah Mualaf ini, maka sudah ada wadah resmi sehingga pendampingan bisa lebih maksimal,” imbuhnya.

BACA JUGA   22 Warga Karangmoncol Terjaring Razia Prokes

Menurut Bupati Tiwi yang perlu dilakukan pertama adalah pendataan jumlah mualaf di Purbalingga sehingga berbagai program yang akan dilaksanakan bisa tersentuh secara merata. “Baik program pemberdayaan ekonomi, pendampingan hukum, pendampingan sosial dan yang terpenting adalah pendampingan keagamaan berkelanjutan dan komprehensif,” katanya.

Ketua MUI Kabupaten Purbalingga, Roghib Abdurrahman mengungkapkan Rumah Mualaf baru sebatas nama, belum ada bangunannya. Ia terbuka jika pemerintah ikut membantu.

“Selama ini di Purbalingga ada FKMP (Forum Komunikasi Mualaf Purbalingga), ada MCA (Mualaf Centre ‘Aisyiyah) di Purbalingga kota dan Mrebet. Jadi Rumah Mualaf ini akan mewadahi ketiga lembaga tersebut menjadi terpusat,” katanya.

Saat ini terdata ada 73 orang mualaf yang berpartisipasi. Ia meyakini di luar itu masih ada mualaf yang belum terdata.

BACA JUGA   Motor Listrik Purbalingga, Masih Tahap Finishing

Sekretaris Mualaf Centre Jawa Tengah, Multazam Ahmad mengungkapkan setelah pengurus dikukuhkan, diharapkan bisa segera menjalankan tugasnya. Salah satunya tidak membiarkan para mualaf tanpa pendampingan.

“Akidah harus kita kawal jangan sampai orientasi pindah Islam karena sesaat,” katanya.(Gn/HumproSetda)

Previous articlePembangunan Pasar Badog Bancar Dilanjut Tahun 2023
Next articlekliping media